Catatan

Love Potion Eau de Parfum

Love Potion Eau de Parfum, aku tau namanya setelah aku buka katalog dari mbanya. Di katalog itu juga aku baru tau kalo ternyata harganya mahaaal banget, sekitar Rp 349.000. Uang segitu buat beli parfum? Hmm, sepertinya ga bakalan aku lakuin deh. Sayang banget soalnya. Tapi kali ini aku bisa dapet parfum seharga itu tanpa mengeluarkan uang sedikitpun. Dimana lagi kalo bukan dari giveaway? (macam promosi aja ini).

Udah lama nungguin parfum itu dateng, akhirnya setelah beberapa minggu parfum itu pun dateng. Sore itu, sepulang dari magang, mba kosan ngasih paket yang katanya itu paket buat aku. Memang bener, dipaket itu ada tulisan namaku dan alamat lengkapnya. Aku langsung seneng dapet paket itu dan ga sabar buat ngebukanya. Pertama, aku buka kertas pembungkus kardusnya. Aku nemuin surat dari mbanya yang ngirim paket, katalog oriflame sama satu kotak kecil. Kemudian aku buka kotak kecil itu ternyata disanalah parfumku bertengger. Langsung aku ambil parfumnya, aku keluarin dan aku kasih liat ke temenku. Pertama kali liat parfum itu yang dikatakan Unni adalah “Botolnya mirip botol jin.” Tanpa menghiraukan Unni, aku pun mengambil botol itu.

Botol itu sudah ditangan, sekarang saatnya buat buka botolnya dan merasakan kewangian parfum. Tapi disinilah masalah baru muncul. Yaitu “Gimana cara buka botolnya??”. Aku dan Unni pun bergantian mengerahkan tenaga buat membuka botol. Ide-ide konyol pun berdatangan. Sebelumnya aku posting dulu nih gambar parfumnya biar kalian yg belum tau bisa nebak cara ngebuka itu parfum. Hehe
loItu dia gambar parfumnya. Sekarang setelah melihat bentuknya yang seperti itu bagaimana pendapat kalian tentang parfum itu? Mirip botol jin kah? Haha.. Oke back to topic, aku dan Unni kemudian mempraktekkan ide kami untuk membuka botol tersebut. Ide pertama dariku “Menggunting tutup botol agar parfumnya bisa keluar”. Oke dicoba. Tutup botol udah aku gunting kemudian aku tuang-tuangin itu parfum tapi hasilnya gagal. Sekarang kesempatan selanjutnya untuk Unni. Ide Unni tak kalah noraknya dengan ideku. Dia punya ide untuk “melubangi tutupnya dengan jarum”. Astagaa, walaupun ide kami itu konyol namun kami tetep saja mempraktekannya. Dan hasilnya ga jauh beda FAILED. Aku dan Unni lalu mencoba menarik-narik tutupnya agar terlepas dari botol namun usaha kami sia-sia. Akhirnya aku memutuskan untuk kembali meletakkan parfum ke kardusnya. Berharap besok dapat keajaiban buat ngebuka tutup parfum itu. Aamiin..

Keesokan harinya keajaiban itupun datang. Pertolongan yang tidak kami duga sama sekali. Seorang adek kelas tetangga kamar di kosan saat itu sedang maen ke kamar kami. Nah, tanpa basa basi dan tanpa rasa malu akhirnya aku dan Unni menyodorkan parfum itu ke dia, sambil berkata “kamu tau ga cara bukanya?”. Dia pun mulai mencari-cari cara untuk membuka tutup botolnya. Dia menarik dengan sekuat tenaga sampai kami miris melihatnya. Dia terus menarik dan menarik dan akhirnyaa.. AAAAAAAAAAAAAAAA… Botol itupun terbuka. Alhamdulillah terharu :’)

Setelah botol itu terbuka kamipun mulai mencoba merasakan kewangian parfum itu, disemprotkanlah parfum itu ke tangan kami (aku, Unni, dan adek kosan). Ternyata wanginya wangi coklat. Hmm, jadi pengen makan coklat. hehe.. Aku dan Unni memutuskan untuk tidak memakasi parfum itu dulu karena baunya susah sekali ilang, awet banget. Kami kurang PD pake parfum mahal jadi kami simpen dulu parfumnya. 🙂

Oke, begitulah cerita singkat tentang aku dan parfumku. Keliatan norak, konyol, dan cupu banget pasti. tapi gak papa namanya juga belajar. Kalau ga gitu seumur-umur ga bakalan tau cara buka parfum itu. Hehe..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s