Barisan

BARISAN PASUKAN #1

Dimulai dari si Tupai, dia adalah orang pertama yang meninggalkan barisan. “Tupai”, itu panggilan khusus yang aku sematkan padanya, bukan karena dia mirip tupai. Tak ada alasan khusus cuma kata tupai lah yang pertama muncul ketika melihatnya. Si tupai terkenal dengan senyumannya. Dia unik. Sehari-hari dia pasang wajah serius jadi kalau pertama lihat si Tupai pasti mikirnya “Nih anak pasti ga bisa diajak ketawa”.

Eiitss, tapi itu kesan pertama loh. Coba aja lemparkan candaan ke si Tupai, pasti dia langsung merespon dengan senyumannya yang WOW banget. Maniiis.. Padahal dia cowok loh cuma emang pas senyum semua aura serius dari dia seketika langsung pada ilang. Senyumannya itu juga mujarab bikin hati jadi seneng. Pas aku lagi pusing-pusingnya projek dan lagi suntuk-suntuknya. Yang aku lakuin adalah nyari si Tupai terus ngebuat dia senyum. Wusssh senyumannya Tupai nular ke aku. Semua keselnya ilang dan hati bahagia kembali šŸ™‚

Sayangnya baru sebentar aku deket sama Tupai, dia udah harus pergi meninggalkan barisan. Dia harus kembali ke barisannya yang dulu untuk menyelesaikan tugasnya sebagai siswa kelas 2 SMK. Sampai jumpa Tupai. Aku akan selalu mengingatmu. Semoga kamu juga selalu mengingat aku dan semuanya yang ada di barisan kita.

Tak hanya berhenti pada si Tupai. Yang kedua ini lebih menyayat hati dibandingkan kepergian si Tupai. Hari itu tiba saatnya lima pasukan keluar dari barisan. Mereka adalah mba Widh, Acun, Acan, Daila, dan Vea. Ditinggalkan lima pasukan sekaligus rasanya berat bagiku. Biasanya kami selalu makan siang bareng-bareng. Makan siang menjadi hal yang menyenangkan bagi kami. Kami dengan segala kekhasan kami saat makan siang :

Mba Widh, si pemburu kerupuk. Setiap makan siang mba Widh selalu melirik sana sini mencari kerupuk. Ketika ada seseorang meninggalkan kerupuk si mba Widh langsung gerak cepat, haaap kerupuk pun seketika pindah ke tangan mba Widh. Hehe.. Mba Widh itu orang pertama yang aku kenal, kami mulai mengobrol sampe akhirnya aku bilang ke mba Widh kalau aku mau ikut gabung sama mereka pas makan siang biar aku ga sendiri gitu. Nah siang itu juga, mba Widh ngajak aku makan siang bareng. Mba Widh dan temen-temen lain menyambutku dengan baik. “Mba”, awalnya aku manggil dia ga pake “mba” cukup namanya aja. Cuma lama-lama aku ketularan temen-temen yang lain. Mba Widh itu sesepuh diantara kami. Dia yang paling dewasa. Banyak moment dimana ada aku sama ada mba Widh, cuma moment yang paling diinget sama mba Widh itu saat selesai sholat, pas mau pakai kaos kaki aku iseng ngibas-ngibasin kaos kakiku ke kakinya mba Widh. Eh ada lagi, saat aku nginep di kosan mba Widh. Saat itu aku sama mba Widh masak bareng, kita masak nasi goreng yang dicampur sama emie. Aku bantuin mba Widh masak loh. Terus kita makan nasi gorengnya sama Acun juga. Enaaak. Kapan-kapan masak lagi yah mba Widh šŸ™‚

Acun, si pacarku. Walaupun baru kenal tapi rasanya udah kenal lama sama Acun. Dia udah kaya pacarku aja, kalau misalnya lagi jalan gitu dia sering gandeng tangan aku. Hihi.. Terus kalau makan juga aku sering duduk sebelah dia. Dia sering ngambilin minum buat aku juga. Terus kalau aku ga doyan sayur, dia dengan senang hati membantuku menghabiskan sayur. Aku sama Acun juga sering curhat, kadang kita WA an atau BBMan buat curhat. Kalau mba Widh pemburu kerupuk, si Acun juga seorang pemburu loh. Dia pemburu pisang. Doyan banget dia makan pisang. Kadang dia sampai bawa lebih dari satu pisang yang didapatnya dari kantin. Pas abis dai Bandung aku nginep di kosan Acun sama mba Widh. Nah paginya itu Acun masakin aku emie rebus. Kami makan berdua sambil nonton TV, sedangkan di sebelah kami ada mba Widh yang masih nempel di kasur. Hehe.. Nyambung banget kalau lagi ngobrol sama Acun. Dia sukses menjadi pacar yang menyenangkan bagiku.

Pacar keduaku si Acan. Pertama kalinya pergi berdua sama Acan itu pas aku mau ngambil tabungan Mandiri. Kebetulan Acan juga mau ngurus ATM BRI nya yang ilang. Jadi kami pergi bareng-bareng dengan motor pinjaman dari Chamamie. Dalam perjalanan itu kami banyak ngobrolnya, curhat-curhat dari masalah umum sampai masalah pribadi. Kami mulai dekat. Sama kya Acun, Acan juga pemburu pisang. Pokoknya kalau ada pisang nganggur, dia sama Acun cepet-cepetan ambil pisangnya. Hehe šŸ˜€ Kebiasaan Acan yang lain itu ga pernah abis kalau makan. Jadi selalu ada sisa di piringnya. Mba Widh sebagai sesepuh sering kesel sama si Acan. Pernah sekali Acan ga ngabisin pisang terus si mba Widh maksain buat Acan ngabisin pisangnya.

Banyak banget kenangan sama mereka.. Pastinya aku kangen banget. Semoga kelak akan bertemu dalam keadaan lebih baik dari sekarang šŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s