Cerpenku

Sabtu Menyenangkan

Udah lama rasanya tidak mengalami Sabtu yang menyenangkan. Kalau biasanya Sabtu selalu diisi dengan tes masuk kerja  yang hampir sekali seminggu selalu aku dan para pasukan pencari kerja lakukan, maka Sabtu kali ini beda. Sabtu ini menyenangkan karena lagi ga ada tes masuk kerja dan Buncit ngajakin jalan. Sebenernya sih, Buncit ngajakinnya ke Harco, dia mau upgrade RAM. Tapi gak papa deh, lumayan daripada ga keluar sama sekali. Berhubung Sabtu ini menyengangkan, rencananya pengen tampil beda, pake cardigan item, celana jeans item, dan pake kerudung pashmina biru bercorak biar keliatan beda aja. Beberapa lama berkutat dengan kerudung itu, puter sana puter sini, balik lagi, pasang jarum, pasang bros. Tapi masih aja ngerasa ga pas. Rasanya masih ada yang kurang aja. Pas lagi serius-seriusnya pake kerudung, ada telpon dari si Buncit. Dia bilang udah di depan. Aku suruh Buncit masuk aja, terus aku kasih makan siang punya dia. Selagi nunggu Buncit makan, aku masih aja usrek sama kerudungku itu. Bahkan sampai Buncit selesai makan, aku juga belum selesai pake kerudungnya. Terus aku bilang sama Buncit biar dia ngeluarin motor dulu, abis itu tunggu 30 menit soalnya aku mau pake kerudung dulu. Buncit pun berusaha keras buat ngeluarin motor dari kosanku, susah banget gara-gara ada motor mba kosan yang juga bertengger disana, aku bantuin Buncit dulu abis itu balik lagi ke kamar buat pake kerudung.

#Di kamar

Sama kayak tadi, masih usrek pasang kerudung, puter sana puter sini, balik lagi, copot, pasang lagi. Tetep aja ngerasa ga srek. Lihat jam, udah lumayan lama Buncit aku suruh nunggu di luar. Akhirnya aku menyerah, melepaskan kerudung pasminaku dan mencentelkannya di gantungan baju. Buka lemari niatnya mau nyari kerudung ungu, ternyata kerudung ungu belum disetrika dan bakal lama lagi kalau nyetrika, jadinya aku pakai kerudung merah hati (bekas dipakai kemaren). Pakai daleman kerudung yang bentuknya topi, terus pakai kerudung merah hati, dua menit, selesai. Cepet banget. Beda banget sama pas pakai kerudung biru tadi. Setelah itu ambil jam tangan item, ambil masker, ambil sepatu, kemudian keluar kosan datengin Buncit yang udah nunggu dari tadi. (Buncit mukanya udah kusam).  Langsung jalan nyamperin Buncit, terus nyengir, sedikit basa basi biar Buncit ga marah gara-gara nungguin lama. Sempet nanya sama Buncit “Gimana penampilanku? Jadi macho nih, ga feminim”. Kata Buncit “Bagus kok”. Kemudian aku nyengir lagi terus jalan dan nongkrong di motor Buncit. Buncit pun jalan ke arah motornya dan kami pun meluncur ke Harco.

#Di Harco

Abis nemuin tempat parkir motor, aku dan Buncit pun jalan ke  arah lift. Ada yang baru dong di Harco, pas di lift deket parkiran ada seonggok kursi yang empuk yang disediakan khusus buat pengunjung yang lagi nungguin lift. Dulu ada juga sih, cuma kursinya dari besi dank eras. Kalau sekarang dari busa, empuk, ada senderannya lagi. Aku langsung aja duduk di kursi. Buncit juga ngikutin, padahal tadi bilangnya “Ayo antri, kalau duduk terus ga dapet-dapet liftnya ntar”. Beberapa kali lift terbuka dan selalu penuh dengan orang. Aku masih tetap duduk begitu pula Buncit. Selang beberapa lama lift kembali terbuka dan masih kosong, aku dan Buncit pun masuk dan menuju ke lantai 3. Disana kami berjalan ke arah toko yang letaknya di pojokan. Ga asing banget toko itu bagiku dan Buncit karena kami sering bolak balik ke Harco pas jaman-jaman ada tugas kewirausahaan dan toko itu menjadi salah satu toko langganan kami. Namun ada yang sedikit berbeda, kalau dulu toko itu lebih mengutamakan jual beli komponen kecil sekarang lebih ke service dan jual beli komponnen yang besar, seperti CPU, Monitor, dll. Toko itu rame, aku dan Buncit sampe ga kebagian kursi buat duduk. Setelah bapak-bapak depanku pergi, Buncit pun bertanya ke mba-mba penjaga toko. “Mba, upgrade RAM 2 GB bisa?”, kata Buncit. “Bisa, dicek dulu tapi. 185 rb, mau?”, tanya mbanya. Buncit menoleh ke arahku. Aku bilang aja coba cari ke bawah dulu siapa tau ada yang lebih murah. Kami pun ke bawah, ke toko yang jadi langganan juga pas temenku benerin laptop. Disana ketemu mas-mas. Setelah sedikit mengobrol ternyata masnya ngasih harga 200rb. “Walaah, murah yang di atas Cit, ke atas aja lah kita”, kataku. Akhirnya kamipun kembali ke atas, Buncit ngasih Shea (nama laptop Buncit) ke mbanya buat diganti RAMnya. Aku nunggu sambil maen games di hape Buncit, sedangkan Buncit cuma ngeliatin aku maen games sambil gregetan gara-gara aku kalah terus maen gamesnya. Upgrade RAM nya udah. Mampir bentar ke toko sebelah buat beli mousepad titipannya Pundut, abis itu aku sama Buncit jalan ke parkiran.

#Di Parkiran

“Abis ini mau kemana?”, kata Buncit. “Emm, terserah. Yang penting jangan pulang dulu”, jawabku. Aku tau pasti Buncit bingung mau ngajak kemana. Tadinya sih pengen ngemol, terus nonton, kan seru tuh ada film Iron Man 3. Katanya sih bagus, walaupun ga pernah nonton Iron Man 1 dan 2 tapi pengen juga nonton Iron Man 3. Tapi kata Buncit lagi ga ada budget buat nonton soalnya abis upgrade RAM. Jadi batal deh acara nontonnya. Sekarang giliran Buncit nyari tempat maen yang murah dan sesuai budget. “Kemana yah?”, kata Buncit. Aku diem aja pura-pura ga denger. Biar Buncit yang mutusin mau pergi kemana. “Ayolaah”, kata Buncit. Aku langsung loncat ke motornya, ngasih liat STNK ke mas-masnya, mas-masnya ngecek, nyetempel kartu parkir, kemudian bayar parkir dan akhirnya kami kembali berada di tengah arus lalu lintas ibukota yang begitu padat. Masih belum tau rencana Buncit ngajak kemana. Tapi perasaanku sih mengatakan dia ngajak ke kota tua, soalnya dari kemaren bilang mau ke kota tua.

#Di Kota Tua

Tuh kan bener tebakanku kalo Buncit ngajakinnya ke kota tua. Sampe disana lumayan rame, di tengah lapangan ada pertunjukan kudang lumping, ato bahasa kerennya Jaran Kepang. Buncit ngajakin aku nonton dari dekat, tapi aku ga mau. Aku serem litanya. Kasian anak kecilnya dipukulin. Aku ngajakin Buncit keliling buat nyari tempat duduk dan nyari makanan. Ternyata udah penuh aja tempat duduk, ga ada satupun yang tersisa buat kami. Kami pun jalan lagi ke belakang, nah disana kami nemu mas-mas dan mba-mba penjual otak-otak. Dari dulu pengen banget makan otak-otak cuma belum pernah beli. Buncit ngajakin beli otak-otak. Beli 10 harganya 7rb, otak-otak bakar campur rebus. Aku sama Buncit nyari tempat duduk, duduk di batu-batu bullet deket penjual otak-otak kemudian makan. Enaaak. Buncit baik banget, dia ngambilin otak-otak buat aku baru ngambil lagi buat dia. Aku makan lagi baru dia makan. So sweet kan? Beberapa menit makan otak-otak udah ada dua pengamen yang dateng ke kami. Buncit dua kali juga berdiri, ambil duit kemudian duduk lagi makan otak-otak. Setelah otak-otaknya abis, kami jalan lagi ke dalam. Semacam di gang dan di samping kiri kanannya ada orang jualan ataupun orang yang nawarin jasa. Ada penjual lukisan, gantungan kunci, aksesoris. Ada dua yang menarik perhatianku. Pertama, ada satu orang laki-laki yang dikerumuni beberapa mba-mba, aku penasaran mereka pada ngapain. Aku perhatiin ternyata di depan laki-laki itu ada gambar telapak tangan, terus ada garis-garis sama beberapa buku. Aku jadi tau ternyata mereka sedang melakukan ritual buat baca nasib dari garis tangan. Heran deh. Masih aja percaya ramal-ramalan. Dan yang lebih mengherankan, yang dateng buat minta dibaca garis tangannya itu mba-mba yang pada berkerudung. Ckckck. Kedua, di samping kanan jalan, aku liat mas-mas yang ga pake kaos dengan raut muka yang keliatan lagi nahan sakit. Di sebelahnya duduk mas-mas yang sedang megang alat yang di tempelin di tangan mas-mas tadi. Aku lama tuh ngeliatinnya, penasaran. Sampe Buncit bilang “Jangan diliatin terus.” “Iya, ngeri liat orang di tato, sakit kan pasti. Tapi mau-maunya.”, kataku. Ga kerasa aku sama Buncit udah sampe di ujung jalan (cieeh, kaya lagu aja). Terus kami balik kanan, lanjut jalan lagi. Kami belok ke kiri, di sana ada banyak penjual makan. Pas diliat-liat ternyata pada jualan makanan berat, jadi aku sama Buncit ga beli deh. Pas mau balik ke lapangan tengah, aku berhenti dan bilang “Beli es potong yuk”. Kata Buncit, “Kan masih batuk, ntar aja yah kalo udah sembuh.” Aku bilang lagi “Beli satu aja, buat kamu. Nanti aku minta dikiit aja. Yah?” ( dengan mata berkaca-kaca yang membuat Buncit tidak bisa menolaknya ). Satu es potong rasa durian udah ada di tanganku. Aku langsung melahapnya sebelum Buncit sadar dan merebut esnya dariku. Tak lama kemudian es itu pun beralih tangan ke Buncit dan habis. Hanya menyisakan batang kayunya saja. Kami kembali jalan, kali ini mau pulang soalnya cuacanya lagi mendung. Di depan parkiran aku sama Buncit duduk dulu di batu bulet sambil liat pertunjukan boneka dari bapak-bapak. Boneka kayunya digerak-gerakin jadi keliahatan seakan-akan nari ngikutin lagu yang lagi diputer sama bapaknya. “Kemana, kemana, kemanaaa”, “Dimana, dimana, dimanaa” itu lagunya, dan bagusnya itu gerakan boneka kayunya ngikutin lagu, jadi kalau lagunya cepet gerakannya cepet, kalau lambat ya agak lambat gitu. Seneng liatnya, lucu. Pas lagi asyik-asyiknya liat, tiba-tiba ada seekor monyet naik sepeda lewat di depanku diiringi music khas pertunjukan monyet. Dengan sekejap mata orang-orang yang tadi tertuju ke bapak-bapak dengan boneka kayunya beralih ke monyet itu. Bapak-bapak itu pun matiin musiknya dan tak lagi menggoyangkan bonekanya. Kata Buncit, “Gantian pertunjukannya, sekarang giliran topeng monyet”. Aku ga terlalu suka jadi aku ngajakin Buncit pulang.

Begitulah Sabtu ini, menyenangkan sekali buatku. Aku mengantar Buncit sampe kosan, dia siap-siap buat pulang ke Bekasi. Abis sholat maghrib, Buncit nganterin aku beli bakso. Terus dia pulang. Seneng banget Sabtu ini bisa jalan-jalan sama Buncit.

Sabtu menyenangkan, 11 Mei 2013

Bersama Buncit

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s